status updated

STATUS UPDATED!
Disciplined mind bring happiness, undisciplined mind bring chaos.

May 15, 2012

Kisah kami: Dengan izin Dia, kami masih berkawan

     Assalamua'laikum..
yearghh..
kembali setelah lama menyepi.. huhu

     Ada ke orang ingat kita? :P
Haha, tak apa kalau tak ada pun.
Senanglah nak buat 'dunia blogku tamanku' ini ana yang punya, haha (gelak sopan.)

     Kali ni nak cerita pasal apa ya?
Sejak dua menjak ni.. rasa nak marah je..
tak puas hati pun ada.

     Tak tahula kenapa..
bila baca surah Al-Baqarah, Al-Mathurat,
alhamdulillah.. nafsu amarah dapat ditahan.

     Malam semalam mula kembali beroperasi menulis..
setelah 2 minggu berturut-turut tak menyentuh pendrive..
hilang mood.

     Bila start balik menulis..
dah lupa jalan cerita, lupa part apa yang patut disambungkan.. huhu :P
dalam pada tengah menulis tu..

     Teringat dekat seorang sahabat saya aka jiran saya..
masa cuti sekolah tahun lepas..
tiap malam selepas solat Isyak..

     saya akan datang rumah dia, saje.
Borak-borak.. then saya bawak laptop, pendrive datang rumah dia.
Siapkan manuskrip novel dekat rumah dia.

     Dan alhamdulilah dia banyak membantu dari segi agama..
banyak sebenarnya yang dia tolong saya dalam menyiapkan manuskrip novel TTTDLM bab 1..
ilmu pengetahuan dia lebih banyak dari saya.
Jadi saya lebih prefer refer pada dia..

     Rindunya... saat-saat macam tu.
Dan kadang-kadang kita orang bersolat jemaah bersama,
bertadarus sama-sama.. saya suka dengar dia baca doa setelah selesai solat..
suara dia merdu bila membaca ayat-ayat cinta Allah..

     Dan kadang-kadang, makan sama-sama..
pergi library sama-sama,
menghabiskan masa di sana dengan meminjam buku-buku di sana.

     Kadang-kadang shopping sama-sama..
apantah lagi..
bila luahkan perasaan sama-sama.. dan banyak lagi.

     Memang lebih syok bila kita luahkan dekat Allah..
lebih tenang dan fresh bila dah luahkan dekat Allah.
Tapi kita ni manusia.. dengan meluahkan dekat kawan,
kawan tu boleh mmeberikan sokongan moral pada kita. Bagi sayalah.

     Jadi kadang kala saya perlukan kawan untuk bercerita..
banyak je kawan-kawan yang lain..
tapi bila dengan seorang kawan ni.. rasa lain..
rasa tenang je bila tengok wajah dia..

     Ok,
berbalik pada tujuan asal..

     Masa kecik dulu..
mak ayah kita orang tak bagi berkawan..
atas urusan peribadi saya..

     Kakak-kakak kita orang pun halang kita orang dari berkawan..
dia orang kata saya tak layak untuk berkawan dengan dia..
nanti berjangkit 'penyakit' saya pada dia..

     Kita orang berkawan secara senyap-senyap,
bila terbongkar kita orang berkawan secara sembunyi..
dia orang marah..

     Kita orang tak mudah mengalah..
kita orang terus berkawan, berkawan dan berkawan sehingga kini.
Setelah hampir banyak kali dihalang berkawan kita orang tetap berkawan..

     Dia orang semua dah tak boleh halang..
hubungan persahabatan yang terjalin di antara kami begitu kuat.
Akhirnya.. dia orang ikutkan saje kehendak kami untuk berkawan seperti biasa.

     Dan sejak kami berhijrah..
hubungan kami lebih manis..
apantah lagi pada akhir tahun lepas..

     Dan sekarang saya sedang menunggu dia
balik dari SBP di Rawang..

     Suka untuk saya menceritakan..
pada akhir bulan 4 yang lalu..

     Pada masa tu, dia sangat stress dan sedikit rasa marah..
dengan cepat dia suruh saya mengambil buku al-Mathurat..
yang mengajak kami membaca bersama..

     Walaupun dalam keadaan sedikit marah..
suara dia sangat merdu bila menghayunkan ayat-ayat cinta Allah.
SubhanAllah.

     Syukran Jazilan ya sodikoti..
terima kasih kerana sudi berkawan dengan saya yang serba kekurangan ini..

-------> Berkawan dan berkasih kerana Allah!

No comments:

Post a Comment

pageviews